Hannya

0

Hannya topeng adalah salah satu arketipe yang paling popular di Irezumi, tetapi bagi orang yang menonjol pada penampilan mereka yang ganas, cerita asal tragis mereka dalam cerita dongeng Jepun terlalu sering berkilat. Angka-angka ini, dengan mata mereka yang membonjol dan lekukan yang teruk, telah wujud sejak zaman Edo di Jepun, ketika mereka digambarkan oleh para pelakon di teater Noh.

Mitos-mitos yang mengelilingi ikon-ikon ini adalah menyayat hati: https://www.tattoosymbol.com/ seorang hannya dikatakan dilahirkan ketika seorang wanita menjadi sangat obsesif, cemburu, dan marah setelah ditolak oleh seorang kekasih yang ia berubah menjadi neraka yang memburu dendam pada lelaki yang tidak curiga.

hannya tattooSejak kemunculannya, imej topeng hannya telah merebak ke bentuk seni tradisional Jepun yang lain – lukisan, puisi epik, dan medium lain, termasuk tatu. Sama ada Lady Rokujo dari The Tale of Genji atau “The Laughing Demon” oleh Katsushika Hokusai, setiap penggambaran wanita yang terkutuk ini mempunyai jejak emosi artis yang menciptanya, dan tato hannya tidak terkecuali.

  1. Semua artis yang dipaparkan di sini membawa kesengsaraan dan kemarahan yang dipenuhi oleh topeng hannya dengan cara yang unik.
  2. Sesetengah menangkap latar belakang yang muram angka-angka yang mencolok, menjadikannya dengan warna palet yang disenyapkan seperti yang dilihat oleh kepingan Marius Meyer, Regino Gonzales, Damien Rodriguez, Caio Pineiro, dan Sembunyi Ichibay.

Lain-lain tattoois, seperti Mike Rubendall dan Henning Jorgensen, merayakan reka bentuk ikon yang lebih berwarna, yang boleh dilihat pada topeng yang masih dipakai dalam persembahan Noh hingga ke hari ini. Hannya yang paling mengagumkan sering kali berskala besar. Komposisi besar Johan Svahn dan Mike Suarez menggambarkan kegawatan dalaman dan kemarahan luar iblis wanita dengan sempurna.

ELEKTRONIK

MENINGGALKAN SUATU JAWAPAN

Please enter your comment!
Please enter your name here